rsvp drama

rsvp( picture from Pinterest )

Warning: post ini hanya berdasarkan pengalaman penulis selama hidup dan bergaul di kalangan masyarakat Indonesia/Asia dan western  di negara Kangaroo ini.  Post ini tidak bertujuan rasionalisme terhadap siapapun. 

RSVP : request for responses or in French : repondez s’il vous plait yang artinya dalam bahasa Indonesia mohon konfirmasi. Pastinya kalian sering atau pernah mendapat undangan untuk menghadiri suatu acara baik itu formal atau pun tidak, (pernikahan, makan malam, pembukaan galeri, baby-shower, makan siang dan lain-lainnya) baik melalui undangan resmi, email, post, Facebook event, message dan jenis lainnya.  Biasanya kita diminta untuk meng-konfirmasi kehadiran kita dan ada batas waktunya. Sering pengundang menyatakan; tolong konfirmasi kehadiran anda sebelum tanggal ini di nomor tersebut atau melalui email.  Menurut saya pribadi  RSVP ini cukup penting apalagi kalau acara atau pesta-nya mengundang cukup banyak orang.  Penting untuk pengundang mengetahui berapa banyak orang yang akan hadir untuk segi catering/makanan, juga untuk budget acara/pesta tersebut.

Selama ini cukup sering saya diminta untuk meng-organisir acara2 kecil2an di kalangan teman2 atau sering juga untuk acara2 di sekolah anak-anak saya.  Yang mana saya tidak keberatan karena pada dasarnya saya memang suka untuk menjadi event organiser.  Saya senang merencanakan apa tema acara tersebut, atau merencanakan menu makanan dan dekorasi untuk pesta.  Saya ikutan bahagia apabila tamu-tamunya menikmati acara tersebut dan yang punya acara juga senang dengan pestanya yang sukses.

Meskipun senang jadi event organiser tapi kadang ada juga dukanya, atau lebih tepatnya hal-hal yang bikin saya sering berkerut dan mengelus dada menahan sabar 🙂 Padahal sabar itu bukan teman saya yang baik loh :p Contoh yang sederhana, uda dibilang rsvp by tanggal tertentu, tetap aza ga rsvp sampai uda dua hari atau sehari sebelum hari H-nya baru deh tiba2 sms kalau bisa datang atau tidak. Atau ada lagi yang bilang maybe, liat sikon, kalo Tuhan mengijinkan saya mau datang tapi nanti dikasi tau lagi dey pastinya.  Nah yang terakhir itu, sering sampai hari terakhir ga ada juga konfirmasi.  Bikin orang yang host jadi bingung kan.  Kalau di tanya2 terus dibilangnya bawel amat sih, masih juga lama acaranya, atau sms/email saya ga dibales sama sekali.  Yang akhirnya saya memutuskan bahwa orang tersebut tidak akan hadir, eh…pada hari H-nya tiba2 dia nongol!  Ada lagi yang modelnya bilang; oke aku datang, tapi kalau ga ada acara lain ya!  WTH!?! Jadi mungkin kalau ada acara lain yang lebih seru atau asyik dia akan membatalkan….wah sungguh sangat sopan…tidakkk!  Yang lebih ekstrem lagi, ada juga yang tidak membalas sama sekali apakah dia akan datang atau tidak sampai pada hari H-nya yang memang dia tidak datang.  Uhhhmmm….. sedikit tata krama untuk bilang ya dan tidak sepertinya ga ada ruginya kan ?

Disuatu acara baby-shower yang kebetulan saya yang host, di undangan saya bilang tolong jangan datang terlambat ya karena akan ada permainan dsbnya.  Salah satu tamu dengan santainya waktu konfirmasi bilang, oh ga apa2 saya bakalan telat koq, terusin aza acara permainannya nanti saya datang pas acara makan2nya aza.  Oh my dear Lord, kadang mo kesel sama orang seperti ini tapi gimana ya.  Baby shower itu kan bukan hanya kalian datang untuk makan2 aza, tapi juga berpartisipasi dalam acara permainan, quiz, dsbnya.  Sedihnya beberapa orang yang saya temui disini masih punya mental seperti itu, datang ke suatu acara hanya untuk makanannya aza.  Mingle dengan orang lain nomor dua. Satu hal lagi, sering orang yang diundang datang dengan temannya yang pada dasarnya yang punya pesta tidak kenal sama sekali dengan orang ini dan sebaliknya.  Jadi dengan entengnya sering bilang, saya datang ya dan saya mau bawa teman saya.  Yang anehnya kalau saya yang jadi temannya itu, saya juga ga bakalan mau ikut datang ke pesta yang selain saya tidak diundang saya juga tidak kenal dengan yang host maupun tamu2 lainnya.  Atau mungkin memang begitu ala Indonesia style? Ga enakan style ? Karena kalau saya sedikit complaint, alhasil saya di cap dengan berbagai julukan.  Kalau itu hanya acara makan2 yang sedikit orang mungkin saya masih bisa maklum.  Tapi kalau acara ini pesta besar atau undangan dinner formal untuk kalangan terbatas dan dia datang bawa teman yang sama sekali ga ada hubungannya dengan yang host, menurut saya sih agak2 gimana ya, lain kalau itu pacar barunya misalnya, masih bisa lah di toleransi 🙂 Sering juga alasan yang mereka bilang, soalnya mereka ga pede jadi kalau bawa teman kalau bosen kan ada temen ngobrolnya.  Saya hanya bisa geleng2 kepala.

Moral dari tulisan saya ini adalah kalau kamu diundang ke suatu acara yang diminta untuk RSVP, cobalah untuk mengikuti aturan permainan.  Kalau memang pada hari H-nya tiba2 kamu atau anggota keluarga kamu ada yang sakit atau ada hal2 penting lainnya yang tidak bisa dihindari kamu bisa memberitahu bahwa kamu tidak bisa datang dengan alasan sebagai berikut.  Kalau kamu diundang ke suatu acara berarti kan si pengundang mengharapkan kedatangan kamu, ( kalau ga, ga usah diundang aza kan) si pengundang love your company, jadi berusahalah menghargai si pengundang juga.  Selain untuk catering purpose, dengan rsvp pengundang jadi bisa mengatur budget pengeluarannya juga, terutama apabila ada ‘goodie bag’ sebagai tanda terima kasih.

So, RSVP please…..:) 🙂

rsvp2( Pic from Pinterest )

Posted by

Hi I'm Ria! I'm a mama, wife, and a little crazy :) I like eating chocolate, baking, and taking photos of pretty things. This is a personal blog. Mostly I'm rambling about my every day life as a mama, wife, & human being, sharing my home cooking recipes, my travel, and a bit of fashion and beauty. Thanks for dropping by here and happy reading! xx

16 thoughts on “rsvp drama

  1. Iya gw ngga ngeri tuh orang yang bawa orang lain ke acara padahal temen yang dia bawa ngga diundang. Sangat tidak sopan ini.

    Sering juga pengalaman gw dengan perempuan Indonesia disini adalah acaranya jelas ladies only eh masih bawa suami dan anak. Ini gengges banget. Maunya hanya cewe aja biar bisa catching up, yang bawa suami dan anak sibuk urus mereka. Gw kalo orang kaya gini ngga akan gw undang lagi.

    Susah bagi beberapa orang Indonesia untuk mengerti RSVP etiquette ini karena kebiasaan di Indonesia yang pesta/acara kumpul-kumpul kebanyakan terbuka untuk orang banyak, undangan atau tidak. Dan makanan/minuman selalu lebih dari cukup.

    Like

  2. Tapi kan disini bukan di Indonesia Lo yang punya ajudan dan pembantu berjubel untuk bantu2 dan masak2, iya ga? Harusnya yang tinggal di LN tau dunk aturan mainnya. Hahahaaa…iya thu disini juga ada yg model bawa suami/pacar….gue sih kasian aza sama si suami/pacar karna lebih sering dicuexin dan dijadiin tukang foto…oh la la….lagian uda sapa suruh bawa2 suami ya, apalagi anak…jadinya yang mau relax malah rempong!

    Like

  3. Know this all too well. Mau di LN atau di dalam negeri kayaknya kelakuan sama aja. Sama seperti kata yoyen, udah dibilang baik dengan cara halus maupun tegas bahwa acara ladies only yang muncul pake buntut terus tanpa rasa bersalah. Giliran ditegur malah ngambek.

    Emang ya, di kebudayaan Indonesia family itu masih erat banget tapi mbok yaaaa…respect dikit sama yang ngundang. Kayaknya tersinggung banget klo kita bilang cuman you saja yang mestinya datang bukan satu pasukan.

    Liked by 1 person

    1. Yah begitu lah namanya orang Indo biar uda tinggal puluhan tahun di LN sepertinya ada yang ga bisa dirubah ya 😉😉 Btw, aku panggil kamu apa ya, masa Kutu Buku sih?😀😍

      Like

  4. Hahhaaha dulu aku ngurusin bosku nih beginian. Untung dia orangnya tegas kalo diundang pasti2 gitu. Sekaranf gak pernah terima undangan beginian lagi kecuali undangan training online huhahahha

    Like

    1. Noni, undangan dalam bentuk apapun maunitu formal atau dalam rangka kerja atau ga formal, ya tetap dunk harus ngikutin tata cara kan. Kalo diminta konfirmasi kehadiran apa susahnya sih tinggal yes or no aza kan? 😊

      Like

  5. setujuuuuuuuuuuuuuu
    paling sebel ama orang2 yang gak tau aturan kayak gitu ya… 😦
    gua juga pernah ngalamin. udah rsvp, eh pas hari h nya gak dateng. alesannya… lupa! gile gak sih…

    tapi sebaliknya, gua pernah juga ngalamin kejadian gak enak sebagai pihak tamu. jadi ada temen (bukan orang indo) yang married. disini kan kalo married emang yang diundang terbatas ya. trus dia bilang dia undang gua dan esther trus disuruh rsvp online. pas gua rsvp online, ada pertanyaannya bawa anak gak. yah karena ditanya berarti boleh dong ya? ya gua isi gua bawa anak. trus ditanya pilihan menu makanan dll. pokoknya udah dijawab komplit dah.

    eh selang beberapa hari, orangnya ngontek gua bilang kalo mereka kekurangan space. jadi… dia tanya, bisa gak kalo gua datengnya sendirian aja? bukan cuma dibilang gak usah bawa anak tapi plus jangan bawa spouse. disuruh dateng sendiri doang! gile bener.. jadi orang ngundang kok gak niat dan gak tau malu.
    gua bilang aja gak usah, gua gak jadi dateng. gile… males banget….

    Like

  6. Halo mba salam kenal 😀
    Kalo soal RSVP kayaknya emang ga biasa ya buat orang Indo..
    Aku sendiri jujur baru kenal yang namanya kebiasaan RSVP (untuk acara non-formal) setelah pindah ke Swedia. Itu pun awalnya sempet aneh kenapa butuh konfirmasi segala (manalah diundanganya 1-2 bulan sebelum acara). Tapi setelah ketauan alasannya ternyata emang masuk akal juga dan sebenernya lebih nyaman untuk kedua belah pihak juga yaa. .Kalo emang ga mau dateng ya ga usah sungkan bilang “no thank you”.. ga usah pake acara ga enakan segala. Toh yang ngundang jadi bisa ngatur budget ato ngundang yg lain 😛

    Like

    1. Halo, salam kenal balik ya 😀

      Iya Be, kadang soal rsvp ini suka bikin ribet. Kalo undangan ga formal sih msh not too bad tapi kl misalnya bikin acara yg lumayan besar, kan jadinya repot ngatur cateringnya.

      Btw, suka dey sama lay out WP-nya, bikin sendiri ya?
      Ma kasih uda mampir kesini ya. xx

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s