romantika arisan

arisan-ilustrasi-_130507192430-978

Saya yakin, hampir semua orang Indonesia pasti tahu donk apa itu arisan!  Dan saya percaya juga hampir semua orang Indonesia pasti pernah ikutan acara arisan ini kaaannn….. Arisan memang sudah menjadi salah satu budaya orang Indonesia koq 🙂

Sebenarnya saya agak2 ‘sungkan’ untuk menulis tentang arisan ini.  Kesannya nyinyir dan double standard gitu, secara saya juga ikut arisan koq.  Tapi gimana ya, pengen juga mengeluarkan uneg-uneg dan pemikiran saya soal arisan ini.  Ditambah juga ‘komporan’ dari Noni ya sudah lah…..silakan dibaca aza! 🙂  Oh ya, tulisan ini hanya berdasarkan pengalaman saya selama ikutan arisan dengan orang2 Indonesia di negara kangaroo ini ya.  Untuk yang tinggal di Indonesia, mungkin cerita dan kesannya lain lagi.  Dan saya tidak bermaksud untuk menyindir atau apa lah bentuknya.  Kalian boleh komen dibawah ini kalau ada yang tidak berkenan, dengan catatan harus tetap sopan dan jangan esmosi jiwa ya.  Rude comments ga akan saya publish 🙂

Pertama kali saya ikutan arisan adalah pada jaman dahulu kala sangat.  Waktu itu saya sedang bekerja di salah satu perusahaan minyak & gas, dan teman2 di bagian saya memutuskan untuk mengadakan arisan sebulan sekali dikalangan departemen kami aza. Kalau tidak salah kami semua ber-12, dan satu bule hehehe…. Si bule ini ikutan arisan, karena penasaran dengan yang namanya arisan karena uda pasti dia ga perna dengar kata arisan atau apa itu arisan di negara asalnya dong.  Arisan ini adalah arisan pertama dan terakhir saya di Indonesia.

Kemudian setelah menikah saya pinda pun ke kota yang sangat terisolasi ini.  Dari ga punya teman Indonesia sampai akhirnya punya musuh orang Indonesia juga disini….tee-hee :p (ps: saya ga bangga sama sekali!) Saya pun diajak ikutan arisan, dan supaya ga dibilang sombong tentu aza saya ikutan arisan lagi.  Saya pikir itu satu2nya jalan untuk kumpul2 dengan sesama orang Indonesia lainnya dan juga sebagai acara untuk menikmati makanan2 Indonesia 🙂  Meskipun saya ikutan arisan tapi saya hanya ikut satu arisan aza dan itu pun setengahan dengan teman.  Saya pikir, cukup lah satu aza, cukup lah sebulan sekali kita ketemuan sambil ngobrol dan makan siang. Yah, pokoknya untuk melepas sedikit kejenuhan sebagai seorang istri dan ibu yang hidup di negara orang.

Menurut saya pribadi, arisan itu ada sedikit sisi positifnya dan lumayan banyak segi negatifnya.  Sisi positifnya : sebulan sekali bisa temu kangen dengan sesama orang Indonesia lainnya,  sambil sharing makanan2 Indonesia yang enak2 itu (ps: sebagian besar orang Indonesia disini jago2 masak, makanannya enak2 semua), sharing gossip2 murahan artis Indonesia dan kadang ngomongin politik juga loh, sharing tentang anak dan perintilan urusan rumah tangga yang tadinya saya ga tau kalo kerupuk uda melempem, dimasukin di oven selama beberapa menit, ternyata bisa garing lagi loh! Itu kan positif ya, jadi namba pengetahuan per-dapuran hehehe….

Sementara segi negatifnya, kalau kebetulan kita yang menjadi pengurus arisan, mental dan kesabaran diperlukan sangat.  Karena, kalau kita tegas dibilang judes, kalau ga tegas, yang ada sering lupa titip uang arisan lah, ga dateng arisan dan ga kasi kabar dan ga titip uang lah, ga mau hosting lah….ada aza dweh pokoknya.  Hadeuh….pusing kepala, mending saya kerja aza daripada ikutan arisan model gini.  Banyak orang-orang yang ikut arisan lebih dari satu, ada yang sampai 4 arisan dalam sebulan.  Mungkin arisan ini seperti hobi buat mereka.  Kalau saya rutin ke gym 3x dalam seminggu, mereka juga rutin arisan 3 or 4x dalam sebulan 🙂 Padahal ya orang-orangnya yang sama juga.  Terserah mereka sih, saya ga komplen koq, cuma kagum aza dengan kerajinan dan komitmen mereka untuk ikut arisan sana dan sini.  Kadang, karena hampir tiap minggu ada acara arisan, dengan orang yang sama itu lagi itu lagi….jadinya suka berakhir dengan gossip mengenai si A atau si B, yang mana biasanya suka berakhir dengan berantem.  Lucu ya, uda ibu-ibu gini koq ya masih kayak anak SD kelakuannya.  Lebih aneh lagi, misalnya yang sedang kasak kusuk si A dan B, nah beberapa teman2 dari si A misalnya kita sebut si C dan D, bisa tiba2 ikutan ga negur si B.  Padahal si B ga perna punya masalah dengan si C dan D….bener kan, kayak anak SD kalau saya bilang? 🙂

Terus, kalau dapet arisan, ngapain? Nah, kalo yang ini sebenarnya urusan masing-masing ya mau diapain uang arisan itu terserah mereka. Menurut pengamatan saya, ada yang ikut arisan untuk dikirim ke kampung untuk orang tuanya, atau untuk namba-namba biaya jalan2, untuk benerin rumah, ada juga yang niat untuk beli tas ber-merk.  Yang terakhir ini yang paling banyak jenisnya.  Saya juga taunya dari postingan mereka di sosial media.  Biasanya mereka akan pergi dengan group mereka, masuk toko designer, pilih-pilih, foto-foto, bayar, keluar dari toko….ya foto-foto lagi dong di depan tokonya dengan tentengan masing-masing. Duuuhh….sungguh saya ga iri hati deh, good on them, kalau memang ingin dan punya uang kenapa tidak? Tapi kayaknya ga usah pake acara foto-foto di dalam dan luar toko sepertinya lebih ‘classy’ ya ?

Baik dan buruknya ikut arisan itu tergantung pribadi masing-masing  juga sih.  Kalau orang-orang yang supel, punya mental baja, punya energi yang tinggi dan sangat suka bersosialisasi, mereka saya lihat baik-baik aza dengan kegiatan arisan mereka yang 4 atau 5 kali dalam sebulan.  Oh ya, tentunya isi dompet juga harus kuat ya! Sementara untuk jenis manusia seperti saya, yang kalau ga suka ga bisa disembunyiin dari raut muka dan tindak tanduk, yang susah menerima hal-hal yang ga masuk diotak saya yang mulai karatan ini, yang ga begitu bisa masuk dengan kelompok yang besar, yang lebih suka baking dan beres2 rumah sambil blogging, yang lebih suka shopping sendirian ini…., ikutan arisan setengah aza uda cukup lah.  Tadinya saya uda janji ga mau lagi ikutan arisan, saya cukup kenyang dengan hal-hal yang ga enak selama ikutan arisan disini.  Tapi yah…mental saya tidak sekuat itu ternyata, saya menyerah karena arisan yang ini manusia2nya sangat membumi, santai, dan ini satu2nya kesempatan saya untuk bisa makan soto betawi, ketan serundeng yang super duper enak itu, soto ayam, batagor, dan lain lainnya yang ga bisa saya sebutkan satu persatu disini 🙂 🙂 Hahaha…ternyata saya ini gampang sekali disogok dengan makanan ya!

Jadi….hari Jumat ini saya ada acara arisan sekaligus halal bi halal dalam rangka Lebaran dong… Iya, meskipun Lebaran sudah hampir basi, tapi saya belum makan lontong, rendang, opor ayam dan teman2nya loh! 🙂 Oh ya dress code arisan kali ini karena masih bertemakan Lebaran, jadi harus pake kaftan atau maxi dress.  Duuuhhh…..kaftan, semoga aza cuaca agak hangat hari Jumat ini ya! :p

Nah, bagaimana dengan kamu? Apakah kamu ikut arisan juga atau arisan is a big no dalam hidup kamu? Untuk yang tinggal di negara lain, apakah ada acara arisan seperti ini juga? Yang di Indonesia, saya pernah dengar acara arisan di kalangan orang-orang Jakarta khususnya lebih heboh ya katanya? Seheboh apa sih…silakan sharing kalau tau ya 🙂

arisan20140706-233026-84626063.jpg

 

 

Posted by

Hi I'm Ria! I'm a mama, wife, and a little crazy :) I like eating chocolate, baking, and taking photos of pretty things. This is a personal blog. Mostly I'm rambling about my every day life as a mama, wife, & human being, sharing my home cooking recipes, my travel, and a bit of fashion and beauty. Thanks for dropping by here and happy reading! xx

42 thoughts on “romantika arisan

    1. Iya Lo, gue uda perna baca dan I know loe anti arisan😊 Gue juga sebenarnya aga males ya, tapi berhubung ug organise ini sahabat baik jadi gue percaya dia dan yg lain2nya juga tipe2 yg oke ga norak or okb hehehe…

      Like

  1. halo, baru pertama berkunjung kesini. tulisannya bagus 🙂

    Saya juga baru tahun kedua ini ikut arisan, arisan mama-mama yg anak2nya satu angkatan di skolah. awalnya dari keseringan nungguin anak bubar skolah (dulu masi nursery ya jd skolahnya 2 jam aja) trus skarang karena jam skolah makin panjang, kita ga nungguin lagi di skolah, jadi supaya tetep bisa ketemuan, kita komitmen arisan sebulan sekali. Just to catch up gitu ceritanya.

    Skarang arisan tambah seru, pake dresscode (meski sekedar warna), trus sesi foto2 pasti uda wajib. Berhubung niatnya cuma ketemuan dan having fun, uang arisannya ga sampe jutaan, ya masi reasonable lah heheh 😀

    Like

    1. Hi, salam kenal balik ya. Ma kasi uda berkunjung kesini😃

      Iya, pada dasarnya kalo cuma sebulan sekali arisan it’s safe dey, yg parah kalo dalam sebulan ikutan arisan bisa 4 or 5 x 😀
      Arisan yg saya ikut sih ga pake dress code kecuali ya itu dalam rangka lebaran ini. Btw, tinggal dimana?

      Like

  2. Definitely no. I’m anti social and will avoid any gatherings with Indonesians LOL No offense and no hatred toward my own fellow compatriates, but we tend to form gangs / groups and start talking about others when we’re in a group (read: Arisan parties) especially when abroad, so nope. LOL

    Like

    1. Hahaha yes, I know that! I was the same like you in the beginning too! Things i don’t like about it, like you said, gangs and talking about others, exactly what was happened not only in arisan group but in normal friendship between Indos here. That’s why I only come once a month if i can, and mainly only for food 🙂 That way, am safe from listening and talking about others!

      Like

  3. Aku gak anti ama arisan tapi gak minat juga karena ga biasa kali yah, dari sejak di Jkt aku ga pernah join2 Arisan.
    Tp disini aku dan 15 orang Indo lainnya udah 4 tahunan ini kita bikin kayak saweran untuk yg ulang tahun, jumlah sawerannya selalu sama, jadi tiap ultah ya lumayan deh ada yg ngasih extra cash buat hepi2an dan syukurnya gak pernah ada drama 🙂

    Like

    1. Itulah dia Feb, gue juga tadinya ga perna minat tapi koq ya jadi ikutan gini. Mungkin krn gw biar gimana pun masih kepengen punya temen orang indonesia disini…😉 Good idea thu saweran utk birthday pressie!

      Like

  4. Mamaku suka arisan… arisan orang batak. Aku pernah ikut arisan “nembak” namanya. Agak ribet sih jelasinnya tp yg jelas aku beli laptop pertamaku 8 tahun yg lalu pake uang hasil arisan itu. Di tmpt kerja ikut arisan juga eh tapi males ikut lagi krna ada yag suka mogok bayar….huhuhu
    Kalo arisan yang model ngumpul2 gt ga pernah mba ria….

    Like

    1. Arisan nembak? Baru denger Jo! Yah disini arisan yg aku ikut itu, orangnya ada 12. Diadain sebulan sekali, either hosting dirumah lunch time atau keluar untuk dinner. Biar ada alesan untuk jalan-jalan malam Jo…hehehe!

      Like

    1. aku juga dah baca buku ini. ahahaha rada2 gimana gitu yaa..walopun mungkin gak semua pada rempong. cuma kalau kata temenku yg fotografer di buku itu si himawan. aslinya ada beberapa gank arisan dijakarta yang intinya itu just buat kongkow ngomongin tas paling baru, berlian paling hits sampe kapal pesiar tipe baru yang dibeli suami masing2 . dan ada tingkatan2 juga dari para gank arisan ini. aku denger ceritanya aja melongo.

      and tentang arisan sendiri aku baru sekali dan langsung bubar jalan karena konflik masalah uang arisan zzzhhhh

      Like

      1. Noni: aku blom baca pun deeh!

        Nisa: nah gaya2 di buku itu mirip dweh sama gaya2 beberapa kelompok arisan disini. Pokoknya ngeri kalo dengerin obrolan mereka, apalagi kalo uda pake acara pameran semua barang/berlian yg mereka punya juga. Untungnya aku ga ikutan dan ga temenan dengan kelompok arisan dan orang2 yg seperti itu🙈🙈

        Like

  5. Like i said before di blognya Noni, aku ikut arisan di komplek murni untuk silahturahmi sama ibu2 dan biar selalu update sama berita2 di lingkungan rumah.. gosip dan belanja sih nggak bisa dihindari ya apalagi venuenya slalu di cafe mall or karaoke.. girls just wanna have fun… 😀

    Like

  6. Kalo dipikir2x orang indo lucu dan unik. Jadi supaya konsisten ketemuan di iket nya sama duit dan makanan hihihi brilliant kan. Iya dulu pernah ikut arisan sekali pas di Indo ri, cuma ya disini gak pernah dan ga minat aja. Karena kayaknya mendingan nabung…gue gak punya banyak temen Indo jg disini cuma 2 bijik ketemu nya dia lagi dia lagi, eneg deh kalo bikin arisan juga…*dikemplang temen gue nih * LOL Btw, ketan serundeng gue pengen bangeeett! *salahfokus*

    Like

  7. Hai Ria.. Apa kabar..? Salam kenal dari East Coast of Australia.., Townsville persisnya..hehehe..
    Aku suka blog-mu.., keren..(jadi agak minder lihat blog-ku yg masih primitif..)
    Soal arisan.., seumur hidup kayaknya baru sekali ikutan, itu pun dulu banget di kantor, ini tipe arisan yg gak ada acara kumpul2.., cuman kocok pas jam istirahat.. Baru ngeh kalo arisan jaman sekarang lumayan beraneka motif, gaya, dan pelaksanaanya ya..
    Salam – Emmy

    Like

    1. Halo Emmy, ma kasih uda mampir dan main2 kesini ya. Sorry nih baru bales, baru balik holiday soalnya. Aahhh…gue juga seneng ada sesama blogger dari down under land nih!😀 Soalnya so far yg gue follow bykkan dari Indonesia dan Eropa. Jarang2 banget nih nemu blogger Indo di Australia. So, am very happy that you found me😉😊😀

      Soal arisan, iya Emmy sekarang ini banyak bener acara2 arisan dengan beragam motif dan gaya. Tinggal tergantung dompetnya aza kuat ga…hehehe😀

      Like

      1. Wah yg baru pulang liburan.., pasti seru ya..😄
        Aku nge-blog baru sebulan ini jadi harap maklum kalo masih tampak primitif dan gaptek..hehehe..
        Expat di Mining industri di Indonesia kebanyakan org Australia (salah satunya suamiku), dan mungkin setengahnya punya istri orang Indonesia, tapi belum pernah denger ada yg suka ngeblog. Di Townsville sendiri aku gak pernah nemu satu pun orang Indonesia. Kamu di Perth kan? Katanya komunitas Indonesia paling banyak di situ ya..?
        Tapi intinya aku seneng sih baca2 blogmu, merasa senasib..iiihh..sok tau pula diriku..hehehe😝

        Like

        1. Aku suka koq Em lay out blognya. Hmmm….orang Indo emg byk dimana2 kayaknya ya😊 Kalo menurut data sensus yg plg byk orang Indo itu di Sydney, Em. Di Perth ya byk juga tapi kl dibandingin dengan Sydney dan Melbourne, banyakkan disana lah. Resto Indo aza lbh byk di dua kota itu. Eh, aku ada sepupu dari pihak suami yg tinggal di Townsville, tapi dia di army sih.
          Hahaha senasib kita, sama2 trailing spouse😀

          Like

          1. Hehehe😄..aku juga suka layout-nya blogmu..
            Oh ya aku pernah jalan di sktr UNSW di Sydney.., wah berjejer tuh mulai dari kios gado2, pempek, nasi padang, dll; kayak di sktr kampusku di Unpad Bandung dulu deh perasaan..😜
            Kalo Townsville emang umumnya tempatnya org army base dan Queensland miners..
            Baiklah kalo gitu sbg sesama trailing spouse, mari kita saling dukung..!!! halaaaaahhh..apa lagi..😝
            Intinya seneng deh aku nemu blogmu👍😃

            Like

  8. Wah arisan ya, pernah sih ikutan tapi cuma sekedar ajang silaturahmi alumnus SD yang sama, itupun cuma sekali putaran trus aku gak ikutan lagi. Bukan apa-apa, tapi suka gak sreg saja sama beberapa yang memakai ajang arisan itu buat pamer atau jualan 😦

    Like

    1. Yup betul, paling ga suka kalo dijadiin buat pamer2 dan jualan barang. Saya juga sebenarnya ga gitu suka ikutan arisan, makanya ini juga cuma satu arisan aza yg ikut, hitung2 untuk ketemuan dengan sesama orang Indo disini sebulan sekali😀

      Like

  9. Arisan 4 atau 5 kali sebulan? Itu mah bukan arisan lagi, tapi udah kayak undian berhadiah kayak jaman sdsb haha…
    Setau saya arisan itu cuma sekali sebulan, selingan di acara ketemu keluarga.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s